All about Animals, Innovation, Law, Management, and Soccer: Kelinci Peliharaanku Mati Mendadak

IWA

Kelinci Peliharaanku Mati Mendadak

Pertengahan tahun 2014, teman adikku memberikan hadiah sepasang kelinci Angora (ada yang menyebutnya Anggora, itu benar juga, tapi jangan menyebut Anggoro, itu nama orang hehe..). Pemberian hadiah kelinci mungkin sebagai tanda balas jasa atas kebaikan adikku. Singkat cerita, sepasang kelinci Angora berumur 3 bulanan yang dibeli dari Lembang seharga ratusan ribu rupiah per ekornya, tiba di rumahku, beserta kandangnya. Kelinci tersebut diberi nama Bubu (yang betina berwarna coklat) dan Caca (yang jantan berwarna abu-abu). Nama tersebut terinspirasi film kartun jadul Bubu dan Chacha. Bubu itu anak laki-laki berumur 3 tahun, sedangkan Chacha itu anjing peliharaan yang bereinkarnasi jadi mobil mainan.Uniknya, nama Bubu dan Chacha sering menjadi nama manusia juga, Bubu biasanya nama laki-laki, sedangkan Chacha lebih fleksibel, bisa nama laki-laki khas Sunda (contoh penyanyi dangdut Caca Handika), bisa juga nama perempuan (contoh artis Chacha Frederica).
Kelinci Bubu pada awalnya disangka berjenis kelamin jantan, nyatanya berjenis kelamin betina, sedangkan kelinci Caca pada awalnya disangka berjenis kelamin betina (karena langsing), nyatanya berjenis kelamin jantan. Sempat terkecoh dengan fisiknya yang besar disangka jantan, justru kelinci betina memang lebih besar dan berisi daripada kelinci jantan yang cenderung langsing. Wajah kelinci betina cenderung lonjong besar, sedangkan wajah kelinci jantan cenderung bulat kecil.

Bubu (coklat, betina) dan Caca (abu-abu, jantan)



























Pada saat awal2 dipelihara di rumah, kedua kelinci berumur sekitar 3 bulan. Menurut penjualnya, kedua kelinci tersebut harus beradaptasi dengan lingkungan sekitar. Untuk itu, kedua kelinci kecil tersebut harus lebih sering dikandangkan, boleh keluar dari kandang dibatasi 1-2 jam saja, itupun di sekitar taman saja, dan harus diawasi, khawatir ancaman predator seperti tikus, kucing, dan maling hehe..Makanan pun harus diperhatikan, kapan harus memberi sayuran hijau, rerumputan, pelet kering, dan sebagainya. Cara memandikan cukup dibedaki saja, walaupun boleh sesekali dimandikan, tapi hati-hati, kelinci sangat sensitif terhadap air. Jangan sampai, niat memandikan, malah berontak dan mencederai tulang kaki kelinci. Lebih aman sih dibedakin saja.

Setelah kedua kelinci berusia hampir 1 tahun, ada yang berbeda pada gigi kelinci Caca. Jika gigi kelinci Bubu tampak normal (bagian atas dan bawahnya tampak rapi dan pendek), maka gigi Caca tampak abnormal dan terlihat tumbuh panjang tidak beraturan. Melihat ada yang tidak beres, Caca dibawa ke dokter hewan. Sampai di sana, gigi Caca dipotong (sebelumnya dibius dulu) dan berhasil. Menurut dokternya, kemungkinan ini penyakit genetik dan bisa juga akibat salah makan, mengakibatkan penyakit yang disebut malocclusion.

                                                                      Malocclusion



                          Gigi Caca mulai bermasalah, ketika sudah dipotong tumbuh abnormal lagi

Anehnya, setelah beberapa minggu, gigi Caca kembali memanjang (berbeda dengan gigi Bubu yang normal-normal saja), akibatnya Caca kesulitan untuk mengunyah makanan, bahkan nafsu makannya menurun drastis, seketika itu juga badannya kurus kering dan tiba-tiba keesokan paginya mati mendadak😓. Caca mati pada bulan Desember 2014, saat usianya menjelang 1 tahun. Bisa dikatakan pendek umur, karena seharusnya kelinci bisa bertahan hidup sampai 4 tahun. Caca lalu dikubur di taman belakang rumah.

Sementara kelinci Bubu bisa hidup sampai berusia 3 tahun, sehat dan gemuk. Makannya pun lahap dan cenderung rakus, apapun dimakan, mulai dari makanan kelinci pada umumnya (rumput, sayur hijau, dan pelet kering) sampai snack seperti wafer pun doyan hehe..


                                                            
                                                  Si Bubu terlihat lebih fotogenik😄

Semua terlihat baik-baik saja, sampai pada bulan Juli 2017, pada malam harinya, ada yang aneh dengan kedua kaki Bubu, sama sekali tidak bisa digerakkan, lumpuh, dan jalannya pun berat, seperti diseret, ketika memaksakan diri, Bubu malah sempoyongan, sempat jatuh beberapa kali, walaupun masih bisa berjalan. Di situ sudah mulai curiga, tapi karena masih bisa jalan, mungkin masih wajar lah. Tapi, keesokan harinya, Bubu terlihat bengong di satu tempat, seperti tidak semangat, mata berair, dan tidak mau makan. Baru saja mau mengecek badannya, tiba-tiba badannya mengejang, kaku, dan mati seketika😲. Proses mengejang (mungkin lagi sakaratul maut) sempat dilihat oleh dua kucing yang kebetulan sedang bermain di situ. Mereka terlihat bengong, mungkin melihat malaikat maut... Setelah itu, Bubu dikubur di taman belakang rumah.

Sumber: kelinci-wongkito.blogspot.com


                        Liat tali rafia yang dibungkus kresek kemudian diikat..jadi inget kelinci😬😬


Ada hikmah yang dipetik dari kematian mendadak kedua kelinci, bahwa setiap kelinci berbeda tingkat kesehatannya (biasanya tergantung genetik), cara merawatnya harus lebih telaten, karena kelinci lebih sensitif dari kucing. Jarang ada kelinci yang berumur panjang (4 tahun ke atas). Kelinci punya perasaan yang tajam seperti halnya kucing. Tapi, cara mengekspresikannya yang berbeda (tanpa suara, tapi lebih ke tingkah laku). Merawat hewan peliharaan apapun itu membutuhkan cara dan perhatian yang berbeda. Dan tidaklah sia-sia dan buang-buang duit, tenaga, dan waktu, jika harus merawat hewan peliharaan, karena perbuatan tersebut termasuk bagian dari sedekah, yaitu sedekah terhadap hewan. Tentunya harus seimbang sedekah terhadap hewan, alam, dan terutama terhadap sesama manusia. Mereka mungkin tidak bisa membalas, tapi Allah-lah yang membalas. Tapi, ada pernyataan yang menggelitik, jangan sampai sedekah kepada hewan jumlahnya melebihi sedekah terhadap sesama manusia (ada benarnya juga ya..). Kita bisa beli makanan hewan impor yang harganya puluhan ribu rupiah tiap minggu, tapi sedekah terhadap manusia hanya ribuan rupiah setiap minggunya, itupun hanya saat Jum'atan saja hehe..

Silakan mampir juga ke blog saya yang kedua (tentang kesehatan & kemanusiaan, full text english) dan ketiga (tentang masalah & solusi kelistrikan). Semoga bermanfaat. Thx. Berikut link-nya:
Blog 2: healthyhumanityvicagi.blogspot.com
Blog 3: listrikvic.blogspot.com




No comments:

Post a Comment

1. Silakan berkomentar secara bijak
2. Terbuka terhadap masukan untuk perbaikan blog ini
3. Niatkan blogwalking dan saling follow blog sebagai sarana silaturahim dan berbagi ilmu/kebaikan yang paling simpel. Semoga berkah, Aamiin :)😇
4. Ingat, silaturahim memperpanjang umur...blog ;)😜

Disrupsi Digital dan Inovasi Era Kenormalan Baru

Disrupsi Digital Pandemi Covid-19 yang terjadi berbulan-bulan dan menimpa hampir seluruh negara di dunia membuat kacau kondisi ekonomi se...